Hishamuddin Rais: Ruang Tamu dan Kaca TV

Joe

Joe hoards and shares.

You may also like...

15 Responses

  1. Laqman Aljefri says:

    “Apakah mereka juga telah sama bangang…”. Barangkalinya saudara akan memperolehi jawapan jawapan yang berbeza. Mungkin juga pertanyaan ini telah diluahkan ‘puluhan kali’ samaada di Malaysia atau dimana mana di dunia ini. barangkali juga sudah menjadi ‘klise, banal dll yang seangkatan dengannya’.

    Saya pernah mempunyai lebih dari 500 chanel yang berbeza. Termasuk 19 channel porn. Wow. Ini bukan satu jumlah yang sedikit. tertidur hanya untuk melihat imbasan seketika setiap chanel yang ada itu. tetapi itu di North America. Ledakan ratusan chanel itu mengambil masa lebih dari 50 tahun. tetapi disini kurang dari sepuluh (bermula dari hari pertama Astro). Selepas ini khabarnya muncul pula DUA LAGI. waktu sesingkat itu secara revolusi mempengaruhi semua jenerasi yang ada. Dari Buyut hingga ke cicit.

    Kenapa? Adakah kita wajib melupakannya atau kita berdamping dengannya? ini bukan satu persoalan yang kecil. Sewajarnya dia diperbincangkan dengan lebih ilmiah di dada Parlimen. Sebagai warga semenanjung, saya ingin melontarkan beberapa perkara yang bermain.

    Peti itu tidak bersalah. Apa yang wajar kita lihat adalah pengisiannya. Pengisian yang bagaimana? Sering kali saya menerima jawapan yang pelbagai. Samaada yang bersifat politik, ilmiah, emosi dan sekadar untuk menambahkan rempah ratus. Saya tidak sama sekali akan menolak jawapan jawapan yang diberikan itu. tetapi ada beberapa perkara yang menarik. Saya merasakan ada kewajaran untuk berkongsi sama.

    PENDAPAT A:
    Tutup sahaja. Mana boleh! Kami juga mahukan hiburan. Kami sudah penat seharian bekerja. Apalah salahnya jika kami mengisi masa sebelum lena itu dengan menontonya. Anak anak kami juga mahu menonton. Apa salahnya, setelah mereka penat seharian disekolah. Setelah semua kerja sekolah selesai. Apa salahnya mereka mengenal Si Mawi. Saya tidak nampak anak saya menjadi lalai lalu melupakan waktu solat dan pelajarannya.

    PENDAPAT B:
    Tutup sahaja. Mana Boleh! kau bolehla. Membaca dan membaca. memang pun itu sebahagian dari tugas kau. kami tak hairan. kau kata demokrasi. Inikan pilihan pilihan demokrasi. Kami juga menonton rancangan yang menambahkan pengetahuan. Lihatlah chanel apa yang kami pilih. Kerana kau tak punya tv dan melanggan mana kau tahu. Entah entah rumah kau pun ada tv. Sekadar nak tunjuk yang kau ini pandai.

    PENDAPAT C:
    Tutup sahaja. Mana boleh! Macam mana aku nak tahu perkembangan dunia. Aku hanya tengok berita. tak kiralah dari mana sumbernya. Boleh kau lupakan internet tu. Kita sama sahaja. Kau dengan internet. aku dengan tv. Aku tak tengok rancangan yang kau anggap karut tu. kau pun tak melayari porn sitekan? Entah entah… mana aku tahu.

    PENDAPAT D:
    Tutup sahaja. Mana boleh… Aku punya pasal la. Aku dah beli tv mahal mahal. Bayar ratus ringgit untuk satelit tu dan bil bulanan lagi. Apa kau sibuk! Aku tak nak dengar tiori tiori kau tu. Apa yang kau nak luahkan tiada kena mengena dengan hidup aku. Lantak pi la. Ada orang macam kau ni bukan hidup aku bertambah senang. bertambah susah ada la.

    PENDAPAT E:
    Kembali pada pendapat A.

    Ini adalah sebahagian darinya. Barangkali Pendapat mereka yang lain akan menyusul. Kita tunggu apa Isham kata selepas ini. Terima kasih.

  2. alam_rumi says:

    pasaran bebas kian lama telah bertapak dikaca Tv dengan mempromosikan diri mereka sebagai dunia pengiklanan.Kaca Tv yang kini bukan sahaja untuk menyampaikan tentang ilmu,berita dan hiburan malah dialah penyampai produk-produk baru kapitalis yg paling berpengaruh dari segala bentuk-bentuk pengiklanan seperti radio,surat khabar dan sebagainya.kini syarikat makanan segera sepeti McDonald tidak perlu mempromosikan menu terbaru mereka dengan susah kerana mereka hanya perlu membayar kepada syarikat penyiaran TV untuk mempromosi menu mereka dengan cara ini ianya lebih efisyen dan cekap untuk menyebarkan maklumat,selepas itu anak-anak kita yang mulanya nawaitunya ingin sekadar melihat melihat cerita kartun kegemarannya secara tidak lansung akan mendesak kpada orang tuanya untuk makan malam restoran itu.Ahli-ahli politik kita juga mengambil kesempatan pada media eletronik yang berpengaruh itu untuk menyampaikan segala propaganda mereka pada rakyat jelata.jadi kita pada asalnya untuk melepaskan segal kemelaratan dunia selepas 8jam sehari,5 hari seminggu berkerja untuk berhibur pada si kaca Tv secara tidaksedar mereka telah mengkambingkan diri mereka

  3. KILL KILL KILL says:

    DAH MEMANG ITU PERANAN TV SEBENARNYE..ISK ISK…BIG MAC 10….

  4. Macintorch says:

    kita lupa..era keunggulan ISLAM suatu hari dahulu takde TV! era kesultanan MELAYU takde TV! adakah dengan penat kita bekerja seharian kerana ALLAH taala..kita perlukan TV yg ntah apa2 kita tgk tuh utk rehat? adakah TV itu satu KEPERLUAN atau KEHENDAK dalam HIDUP? Manusia ni HIDUP kerana SIAPA? DICIPTA untuk apa? TEPUK DADA TANYA IMAN….

  5. Laqman Aljefri says:

    Buat Macintorch:
    Era itu juga memudar tanpa kehadiran TV.

  6. daino says:

    depend kt individu 2 la nk accept tv as good or bad……..masing2 ade otak kan?

  7. KILL KILL KILL says:

    HIDUP TV…!!!!!!

  8. COMPAQ234 says:

    ISKK.AKU KALAU BALIK UMAH PENAT KEJE..AKU MESTI LAYAN NATIONAL GEOGRAPHIC…
    SAPE KATE TAKDE FAEDAH..??? BLAH LA ….TAK ABIH ABIH HIPOKRIT…

  9. aimi says:

    af pun ada faedah,boleh cuci mata sambil tengok gelagat manusia yg bodoh sambil dibunuh secara perlahan oleh kapitalis itu sendiri

  10. xabeyx says:

    tidak ada kontroversi yang perlu diungkapkan lagi… sama ada memiliki atau tidak memiliki televisyen, bangsa melayu masih kekal dengan sikap turun temurun mereka… televisyen diciptakan oleh manusia dengan akal fikiran.. mengapa penulis harus pertikaikan lagi bahawa televisyen itu ibarat objek yang menjahanamkan.. tidakkah penulis tahu bahawa apa yang dikatakan ini ibarat menafikan kurniaan tuhan yang esa iaitu kelebihan akal fikiran… tidak semua diantara kita yang mampu menggunakan akal fikiran dengan sebaik-baiknya.. lihat sahajalah dunia hari ini, apakah yang sedang berlaku?…oleh itu, perkara ini tidak perlu di panjangkan lagi kerana masing-masing tahu pilihan sendiri

  11. xnizangx says:

    i’m addicted to TV, man!!! maybe the fact that i’m living alone now makes me addicted to it. It’s my truest friend…i can even watch “melodi” nowadays hahahha!!! but you must be able to differentiate between entertainment and pure-brainwash…

  12. oil_man says:

    TV tu untuk hiburan and komunikasi…senang cerita!!!!budak darjah satu pun tahu….kalau tak percaya,tanyalah John Lodgie Baird…usah lagi bertengkar.tetapi memang betul ramai yang menyalahgunakan TV…….tetamu yang datang ke rumah patut dilayan secara peribadi dan personal.peranan melayan tetamu tidak patut dibiarkan kepada peti bangang….gunakanlah otak sendiri.terpulanglah pada diri inidividu untuk menentukan cara penggunaan TV yang betul.kalau kita ingin menyerahkan tanggungjawab melayan tetamu kepada TV,saya ingin melihat TV pergi mengangkat makanan dan minuman untuk tetamu and sebagainya.ingatlah,dunia tanpa TV bererti dunia yang tidak rock dan tanpa ‘couch potato’…..

  13. hakko pata timur says:

    jangan lupa tutup T.V sebelum tido…jangan biarkan T.V merogol anda semasa tido…nanti susah nak buat report polis kat brickfield…hari2 sy membeli ikan dipasar

  14. cilok_skaka says:

    kurangkan iklan dlm tv!!!!

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.