Hishamuddin Rais: 50 Tahun Terang Bulan Terbarai

Joe

Joe hoards and shares.

56 Responses

  1. bastarx says:

    sperti yg aku pikir la,, kita terlalu ego dan dilapisi oleh banyak lapisan ego,, penulis just tulis aper yang dier pikir tanpa menimbang betul atau salah(sebab aku fikir dier terlalu mengikut perasaan walaupun hal yang dia cakap itu betul atau salah),, mengatakn fakta yang dier tulis adalah benar dan yang lain salah,, dan ader yang betul dan salah,, aku pun x tau yang maner btul atau salah… semua betul dan salah,, ini semua cuma perspektif dari maner individu itu melihat( sehari, 10 tahun, 100 tahun, 200 tahun)??? why… sebab kita semua x bley nak lari dari lapisan
    pemikiran yang dikuasai ego dan kemenangan.. kemenangan??? kemenangan untuk jiwa kita yang lapar… adakah penulis ini masih menang?? adakah aku masih menang?? adakah korank masih menang?? atau yang sebenarnya kita semua sudah tumbang,, hanya mengatakn kita menang,,, hakiki?? lihat lah dunia,, be realisme,,, adakah kita semua nak melihat dari sudut melayu??perkauman?? kemiskinan?? perang?? minyak?? mat rempit?? perompak?? no, kita x bley digest all.. we are no winner… at all la buat maser skang… setelah melihat realiti…. aper yang kita ader?? kemerdekaan?? aman?? gaduh?? aper yang kita nak bangga( diri sendiri la,, bukan orang len)… then, just spit it out la…

  2. bastarx says:

    just humanity in ours menyebabkan kita respek budaya, agama, adat orang len.. selebihnya ader yang melanggar batasan tersebut… so,, x payah nak bergaduh pasal agama la… sensitip.. hahahaha,, respek org len… tapi kalo korank nak gado gak.. lantak aa,, x salah pun dari konsep dunia skang( kapitalisme)… but salah dari konsep humanity la… mmg aku tau yang sesetengah korank di aniayai tapi kita semua x bley nak pikir balas jer,, pikir dlu,, why,, how,, what.. then decide.. sukar dan pedih menyimpan dendam,, lamer2 jadi sekeping ego dan kemenangan yang palsu….

  3. muhammad ng says:

    manusia tersebut yang menulis lagu negaraku ku tu menulis dengan ilham serta pandangan peribadinya terhadap apa yang berlaku pada dirinya dan dia telah meluahkannya ke dalam lagu itu.

    orang melayu tidak lansung bersifat seperti orang Islam (kalau tak percaya tanyalah orang yang baru dan telah peluk Islam seperti saya)
    orang melayu tidak melakukan dakwah yang cukup sehingga orang bukan Islam seperti penulis lagu itu ingatkan azan itu hanyalah kokokan ayam.
    sebelum saya peluk Islam, saya selalu fikir azan itu seperti bunyi bising sahaja dan menyusahkan orang.

    perlembagaan negara kata orang melayu itu beragama islam jadi perwatakan melayu yang buruk seperti malas, ambil rasuh dan sebagainya dianggap perwatakan orang Islam

    pergi masjid tak perlu pakai helmet. memang negara kita takde undang-undang. polis buat bodoh aje. polis bertindak ikut suka dia serta kepentingan pihak tertentu. mana perginya polis yang bertindak tegas menegakkan undang-undang? saya pakai jua helmet ke masjid setiap hari jumaat….

    berani kata khatam Quran padahal tak paham satu habuk pun. sekadar baca aje baik tak payah. orang kat arab tak apa la sebab bahasa dia sendiri. ada la pulak hukum harus dalam agama Isalam. setahu saya ada halal dan haram aje. suka-suka aje pejabat agama Islam kat Malaysia tambahkan hukum harus. orang Melayu pulak memang pak turut aje. mana perginya oarang Melayu hebat macam tunku abdul rahman?

    memang orang cina kat malaysia diabaikan. MCA tak guna sebab hanya nak kepentingan sendiri aje. dapat pangkat datuk terus bukak firma construction. orang cina bukan semua yang kaya, banyak yang terabai. kerajaan kata projek kemiskinan untuk semua kaum tapi tak nampak pun untuk kaum cina dan india yang semakin miskin sehingga ada yang join HINDRAF. mungkin sebab tu penulis lagu tu bengang kot. atau mungkin duit zakat kita untuk orang miskin kena ;songklap;
    mana tau kan?

    saya takkan salahkan penulis lagu sebab sebelum ini saya mempunyai pandangan yang sama dengan dia tu. manusia tetap manusia walau apapun bangsanya. hanya bahasa dan budaya yang mewarnakannya.
    mungkin bangsa melayu diwarnakan sedemikian rupa

    maafkan saya untuk bahasa yang buruk ini sebab tiada mood menulis
    mungkin orang Melayu sendiri masih tidur. sudah diketuk dengan lagu negarakuku pun tak tau nak bangun

    aku doakan semua Melayu yang masih beragama Islam untuk sedar bangun untuk menjadi manusia yang berguna….

  4. KabUSriBUt says:

    aku…

    Nasihat aku untuk semua yang beragama Islam…
    Jangan biarkan orang Islam@orang bukan Islam mempersendakan agama kita yang suci ini..
    walaupun aku bukan orang yang pakai songkok aji setiap mase,
    namun aku cukup tak berkenan dengan orang yang mempersendakan agama Islam…aku rasa umat agama lain pun akan panas telinga bila mana agama mereka dipersendakan…
    aku setuju dengan Muhammad Ng….ternyata orang ‘melayu’ terlalu dimanjakan,terlalu disuap,so jadilah melayu bangsa yang malas,yang hanya tau disuap..aku juga orang melayu,dan aku dapat rasakan itu semua….

    kepada semua umat melayu,bangunlah dari tidurmu yang panjang,buatlah sesuatu untuk anak-anak bangsa…dan berkawanlah dengan mereka yang bukan sebangsa kita,kerana kita semua adalah manusia asalnya…hanya warna kulit dan bahasa saja yang membezakan Abu,Ah Meng dan Raju,dan yang lain-lainnya…
    bersatulah kita menjadi satu bangsa yang bernama manusia….

  5. berani says:

    bagus, kita perlu berani kerana benar, janganlah seperti UMNO takut kerana penakut.

  6. Jazza says:

    lagu Denpasar moon pon best jugak apa…kah kah kah..

Leave a Reply